Jumat, 26 Februari 2010

AC Milan Butuh Keajaiban

0


”Saya suporter Manchester United dan untuk pertama kalinya dalam hidup, saya berharap mereka kalah,”kata David Beckham, gelandang AC Milan yang juga legenda ”Setan Merah”. Beckham harus mengesampingkan emosinya untuk membantu ”Rossoneri”membalikkan defisit 2-3 saat bertandang ke Old Trafford pada ”leg” kedua babak ”knockout”Liga Champions, 10 Maret mendatang.
Beckham kembali ke Milan sebagai pemain pinjaman dari LAGalaxy, Januari lalu,dengan satu mata mengincar tempat diskuad FabioCapello kePiala Dunia2010. Seandainyaia bisamembantu Milan meraihtakhta Liga Champions, Capello bakal tidak punyaalasan untuk menolaknya .
Namun, sebelum itu, Beckham harus bisa membawa Rossoneri melewati hadangan MU yang memiliki keuntungan dengan kemenangan dari pertemuan pertama di San Siro, dua pekan lalu. Milan membutuhkan keajaiban jika ingin lolos karena mereka harus meraih kemenangan dengan selisih sedikitnya dua gol atau menang minimal dengan mencetak lebih dari tiga gol.
Sejarah sejauh ini selalu memihak Milan yang memenangi empat perjumpaan dua leg kedua tim di Liga Champions. Yang terakhir tentu saja adalah pada tahun 2006/2007 saat Kaká menginspirasi Milan dengan kemenangan 3-0 di San Siro pada laga kedua semifinal setelah pada pertemuan pertama takluk 2-3 di Old Trafford.
Kaká tentu saja kini sudah pergi dan Milan akan mengandalkan Andrea Pirlo, Ronaldinho, dan Beckham untuk menginspirasi kebangkitan. Mantan bintang Milan, Zvonimir Boban, pesimistis dengan peluang mantan timnya. ”Mereka membutuhkan keajaiban untuk melanjutkan petualangan mereka di kompetisi ini,” kata Boban kepada La Gazzetta dello Sport.
Milan membuang banyak peluang pada babak pertama pertemuan di San Siro setelah gol pembuka Ronaldinho. Gol dari Paul Scholes dan dua gol Wayne Rooney sepertinya menjadi akhir dari mimpi Milan sebelum Clarence Seedorf mempertipis ketertinggalan untuk membuka harapan Rossoneri. ”Di luar hilangnya peluang mereka di babak pertama, Milan masih memiliki sedikit harapan setelah gol See- dorf,” kata Boban.
Pelatih Milan Leonardo belum pasti akan memasang Beckham di Old Trafford. Ia harus memilih antara Beckham dan Gennaro Gattuso. Namun, Beckham akan gembira menunggu sepanjang hasilnya memuaskan. ”Saya tidak peduli akan menjadi starter dari menit pertama atau tidak. Saya akan gembira jika bisa bermain pada dua laga ini dan melaju ke perempat final,” ujar Beckham kepada situs uefa.com.
Bukan hanya para pemain Mi- lan harus tampil dalam performa terbaik jika ingin lolos, mereka harus bisa menghentikan Rooney yang tengah dalam performa luar biasa. Menurut gelandang MU, Darren Fletcher, bek mana pun tidak akan mampu membendung jika Rooney bisa mempertahankan penampilannya seperti di San Siro. ”Wayne Rooney tak bisa dihadapi saat ini,” kata Fletcher. ”Ia tengah on fire dan semoga hal itu terus berlanjut.”
Milan sendiri disibukkan dengan isu perselisihan Pelatih Leonardo dengan pemilik klub, Silvio Berlusconi. Berlusconi mengkritik penampilan Milan melawan MU, tetapi Leonardo membela para pemainnya dan menyatakan tidak keberatan untuk hengkang jika Berlusconi menginginkannya. ”Jika presiden ingin saya pergi, ia hanya butuh mengatakannya,” ujar Leonardo, seperti dikutip AFP.
Percaya diri
Klub lain yang juga terancam tersingkir adalah Real Madrid yang harus mengatasi defisit 0-1 melawan Olympique Lyon. Namun, posisi Real lebih baik dibandingkan dengan Milan karena mereka akan bermain di kandang sendiri, Santiago Bernabeu, pada pertemuan kedua.
Meski kalah pada pertemuan pertama, penyerang Real, Cristiano Ronaldo, tetap percaya diri timnya bakal mengatasi Lyon dan melaju ke babak berikutnya. ”Kami tidak terlalu khawatir dengan hasil itu,” kata Ronaldo kepada uefa.com. ”Lyon bertahan dengan baik dan mereka membuat kami kesulitan bermain. Namun, kami akan berlaga di leg kedua dengan mood positif, mengetahui bahwa kami bisa menang dengan dua atau tiga gol.”
Senada dengan Ronaldo, Kaká juga tetap tenang meski tertinggal dari Lyon. ”Anda selalu harus menderita untuk bisa bertahan di kompetisi ini. Ini bakal sulit, tetapi kami yakin bisa membalikkan kedudukan pada laga leg kedua,” ujar mantan pemain Milan ini.
Madrid kini tengah dalam performa luar biasa dan berhasil mempertipis ketertinggalan dari pemimpin klasemen La Liga, Barcelona, menjadi dua poin. Pelatih Real Manuel Pellegrini, juga optimistis timnya bakal lolos. ”Leg pertama bukan hasil bagus karena kami kalah dan gagal mencetak gol. Namun, saya percaya kami bisa membalikkan keadaan. Fakta bahwa kami selalu gagal melangkah ke perempat final pada lima tahun terakhir tak akan menjadi beban,” tuturnya.
Arsenal juga percaya diri saat menjamu klub Portugal, FC Porto, meski kalah 1-2 pada laga leg pertama. Bermain di Emirates, 9 Maret, pasukan Arsene Wenger yakin lolos, apalagi mereka hanya butuh kemenangan minimal 1-0 untuk lolos setelah mencetak satu gol tandang. ”Memang benar kami tidak menang dan akan sangat sulit di leg kedua, tetapi saya percaya kami akan lolos,” katanya.
Kubu Fiorentina juga berbekal satu gol tandang saat menjamu raksasa Bundesliga, Bayern Muenchen. Bayern harus mempertahankan keunggulan 2-1 dari laga leg pertama di kandang sendiri.

Upaya Milan Memepet Inter

0

MILAN - Kiper AC Milan, Christian Abbiati, mengaku senang bisa mendekat sampai sejarak empat angka ke pemimpin klasemen Inter Milan. Namun, ia menegaskan, Milan tetap fokus dan serius kepada setiap laga terdekat, siapa pun tim yang mereka hadapi.

Pernyataan itu berkaitan dengan keuletan Milan meraih kemenangan 2-1 atas Fiorentina di Serie-A, Rabu (24/2/2010). Sempat tertinggal 0-1, Milan membalik keadaan menjadi kemenangan 2-1, berkat gol Klaas-Jan Huntelaar dan Alexandre Pato, pada sepuluh menit menjelang bubaran.

Kemenangan itu membuat Milan naik dari posisi ketiga ke peringkat kedua klasemen dengan 51 poin. Dengan 13 laga Serie-A tersisa, Milan berpeluang mengejar Inter Milan.

Menurut Abbiati, mengingat Milan masih di belakang Inter, setiap pertandingan menjadi penting. Ia menegaskan, Milan juga akan menampilkan semangat dan kerja keras seperti ketika melawan Fiorentina, saat bertemu Atalanta di panggung Serie-A, Minggu (28/2/2010).

"Atalanta adalah tim yang berjuang untuk bertahan hidup di Serie-A. Dengan begitu, mereka akan sangat termotivasi (mengalahkan kami). Penting bagi kami untuk memenangi laga ini," ulas Abbiati. 

Huntelaar: Golku Akan Terus Mengalir

0

MILAN - Penyerang AC Milan, Klaas-Jan Huntelaar, berjanji akan terus mencetak gol bagi "I Rossoneri".
Di awal musim "The Hunter" mendapat kritik karena mandul. Namun, perlahan tapi pasti mantan penyerang Real Madrid itu mulai menemukan kembali naluri tajamnya di depan gawang lawan.
Terakhir, "The Hunter" membobol gawang Fiorentina, di pentas Serie-A, Rabu (24/2/2010). Berkat golnya itu, Milan menang 2-1 dan mendekati pemuncak klasemen sementara Inter Milan, sampai sejarak empat angka.
"Aku bahagia karena mencetak gol. Namun, yang paling penting adalah kami berhasil mendapatkan tiga poin. Kini aku telah mencetak enam gol dan aku ingin meneruskan langkah positif ini," ujarnya.

Dalam tiga pertandingan terakhirnya bersama "I Rossoneri", Huntelaar juga telah sukses memboyong tiga gol. Kini, Huntelaar menjadi top skor keempat Milan musim ini di bawah Alexandre Pato (sepuluh gol), Ronaldinho (sembilan gol), dan Marco Borriello (delapan gol).

Pato: Bermain dengan Beckham Seperti Mimpi

0

LONDON — Penyerang AC Milan, Alexandre Pato, mengaku bahagia bisa bermain dengan pemain idolanya seperti David Beckham. Menurut dia, Beckham merupakan pemain hebat karena bisa memberikan umpan jauh yang sempurna.

"Rasanya seperti mimpi bisa bermain dengan pemain seperti mereka (para pemain Milan). Ketika masih kecil, aku mencontoh apa yang mereka lakukan," kata Pato saat pengenalan seragam Brasil di London.

"Dengan bermain bersama Beckham, aku bisa memanfaatkan aspek terbaik darinya. Umpan panjang Beckham adalah yang terbaik dan dia selalu menemukanku," pujinya.

"Saat ini aku fokus bersama Milan. Aku bahagia karena setelah dua tahun, aku akhirnya bisa adaptasi 100 persen dengan kehidupan Italia." lanjutnya.

Pernyataan Pato ini tentu melegakan Milan mengingat pemain tim nasional Brasil itu terus digoda kubu Chelsea agar bergabung pada musim depan. Musim ini Pato menjadi top skor Milan di Serie A. Ia telah mengemas 10 gol dari 19 penampilannya

Melanjutkan Pemangkasan Jarak

0

Milan - Di tiga pekan terakhir lebarnya jarak antara Inter Milan dengan tim-tim di bawahnya, khususnya AC Milan dan AS Roma menyurut. Akhir pekan ini akan menjadi ajang apakah proses pemangkasan selisih poin akan berlanjut.

Inter yang tampil begitu mantap sejak awal musim sedang berada dalam situasi yang sulit. Mereka gagal mendulang angka penuh di tiga laga beruntun yakni ditahan Parma (1-1), Napoli (0-0), dan Sampdoria (0-0).

Nerazzurri memang memiliki bekal yang manis dari kemenangan 2-1 melawan Chelsea di ajang Liga Champions pada Kamis (25/2/2010) dinihari WIB. Tapi situasinya bisa berbeda ketika melawat ke Udinese karena Inter tidak akan ditemani oleh pelatih Jose Mourinho yang mendapat sanksi larangan menemani anak asuhnya.

Di tengah-tengah situasi yang menuntut reaksi ekstra dari Inter (55 poin) tersebut, AC Milan (51) dan AS Roma (50)  siap makin memberi tekanan meski hasil apa pun tidak akan menggoyang La Beneamata dari puncak klasemen.

Baik Rossoneri mau pun Il Lupi sama-sama sedang berada dalam tren positif. Milan seperti tengah mendapatkan performa apik mereka di periode awal tahun lagi. Anak asuh Leonardo tersebut membukukan tiga kemenangan beruntun di Seri A, dan hasil yang terbaru adalah tiga angka hasil menang 2-1 dari Fiorentina pada dinihari tadi.

Sedangkan Roma sudah tidak perlu ditanyakan lagi. Tim dari ibukota ini belum mau berhenti berlari dengan membukukan tujuh kemenangan beruntun di tujuh laga terakhir dan terakhir kali menelan kekalahan di ajang liga adalah pada akhir Oktober silam kala ditekuk Udinese.

Atalanta yang kini terjebak di posisi 19 dengan baru membukukan lima kali kemenangan dan menelan 14 kali kekalahan sepertinya juga tidak akan memberi kejutan berarti kala dijamu Milan. Apalagi catatan pertemuan tiga duel terakhir kedua tim di San Siro selalu berujung dengan kemenangan si empunya Stadion.

Sedangkan Roma perlu berkonsentrasi penuh kala melawat ke Napoli. Si tuan rumah tentu akan tampil ngotot untuk dapat merapatkan jarak ke empat besar setelah di empat laga terakhir harus puas dengan imbang tiga kali dan sekali kalah.

Namun Roma diuntungkan selain karena tren positif yang masih menyelimuti mereka, juga rekor pertemuan kedua tim yang malah menyudutkan Napoli. Dari empat laga terakhir duel keduanya di Stadio San Paolo, tuan rumah malah selalu takluk tanpa bisa membobol gawang Roma satu kali pun.

Selain pergerakan Inter, Milan dan Roma yang berada di tiga besar, juga menarik disimak hasil yang diraih Juventus yang sedang mengamankan tempatnya di urutan empat. Bianconeri akan menjamu Palermo dengan tanpa diperkuat kiper andalan, Gianluigi Buffon yang mengalami cedera.

Palermo yang hanya tertinggal satu angka dari Juve tentu menjadikan momen ini sebagai ajang untuk merebut posisi empat besar. Mereka tentunya ingin mengulangi hasil manis kemenangan 2-0 di Oktober silam.

Sementara itu di papan bawah Lazio masih berada dalam posisi rawan. Edoardo Reja yang didaulat menjadi pelatih anyar memang berhasil mempersembahkan kemenangan di laga debutnya melawan Parma. Namun di akhir pekan lalu Biancocelesti takluk dari Palermo.

Tiga angka dari Fiorentina menjadi agenda bagi Lazio agar dapat menjauh dari zona deragadasi. Mereka saat ini berada di posisi 15 dan cuma unggul dua angka dari Livorno yang menguni tempat teratas dari zona merah. 
Loading...